Indonesia Terima 80 Ribu Serangan ‘Hacker’ Tiap Hari

Kementerian Pertahanan (Kemenhan) menyebut bahwa Indonesia menerima 60 sampai 80 ribu serangan siber dalam sehari.

Namun, menurut Kepala Pusat Pertahanan Siber Kementerian Pertahanan Marsekal Pertama Raja Manalu jumlah ini belum merepresentasikan keseluruhan serangan siber di Indonesia sebab pengamatan tidak dilakukan selama 24 jam.

“Angka tersebut kami dapatkan dalam sehari melalui monitoring jam 8 pagi hingga jam 8 malam. Kami lakukan pengawasan dalam 24 jam,” kata Raja saat ditemui di sela-sela acara Indo Defence di Jiexpo, Jakarta Pusat, Rabu (7/11).

Dengan serangan sebanyak ini, Raja mengatakan kemungkinan besar Indonesia masuk lima besar negara yang paling sering diserang hacker.

“Kalau negara itu menurut saya kita itu mungkin masuk lima besar. Logikanya (karena) kita nomor lima internet user terbesar di dunia. Setelah Amerika, China, India dan Brazil,” ujar Raja.

Menurut Raja pihaknya melindungi data-data strategis Kementerian Pertahanan. Ia tidak bisa menyebutkan data-data apa saja karena merupakan informasi rahasia yang tidak bisa dibagikan sembarangan.

“Sekarang ini kami amankan tujuh titik infrastruktur kritisnya Kemenhan. Kami tidak bisa sebutkan secara spesifik,” ujar Raja.

Kendati demikian ia memberi contoh data-data strategis misalnya data informasi personil Tentara Negara Indonesia. Data di Kementerian Pertahanan memang terintegrasi dengan data TNI.

“Contohnya itu data personil. Kalau bisa diubah itu runyam. Alamat, umur, golongan darah, dan penghargaan. Belum data-data lain notulen rapat atau surat rahasia,” kata Raja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *